Selasa, 13 Oktober 2015

Cerita Camping satubumikita (Part 1)

Oleh : Ria Indhryani



Mereview sebuah event saat sudah tidak lagi menjadi wartawan itu lumayan jadi PR banget. Bukan apa-apa, sudut pandanganya jadi beda karena saya akan menulis sebagai peserta atau bukan pewarta. Padahal, pewarta biasanya jadi peserta juga kan yah? Tapi tetap ajah, pewarta hampir kadang-kadang mendapat akomodir yang spesial dari penyelenggara acara sehingga kebanyakan, komentar yang ditulis sudut pandang pewarta ‘cenderung positif’ atas dasar ketidakenakan dan hal lainnya lah… Hehehee. Wartawan, pasti ngerti banget maksud saya. Apalagi untuk pewarta yang memang ditugaskan oleh kantornya sebagai media partner. Kalau ada pewarta ngulas event dan hasilnya ‘negatif semua’, ini langka dan bisa jadi karena memang terlalu jujur atau sebaliknya tidak merasa puas dengan akomodir yang diberikan. Nah kalau jadi masyarakat biasa [bukan PERS], biasanya bakalan lebih jujur kalau ngulas sesuatu. Positif atau negatif, dihajar sekaligus. Bahasanya juga jadi lebih santai. Nah… Kalau saya sekarang sih, lebih pengen curhat dan share pengalaman saya kemarin camping gimana.

Sabtu kemarin, akhirnya event yang saya tunggu-tunggu datang juga. Camping Festival ‘Seuri Bray!’ dari Komunitas Satu Bumi Kita. Kenapa saya bilang event ini saya tunggu-tunggu, karena saya termasuk dari beberapa pendaftar utama. Hahahahha. Sebagai seorang pekerja 9-5 , tidak sengaja melihat ada promo kegiatan ini rasanya seperti anugerah. Setelah dulu bebas main ke mana saja saat jadi wartawan, bisa ikut camping adalah salah satu hal yang dinanti-nantikan dalam hidup #lebay. Yah… Pikiran saya sih, refreshing yang tinggal bayar, datang, dan menikmati. Apalagi waktunya weekend, pas banget. Kesempatan. Lagian ini camping kan… Buat sebagian orang sih, tidur di tenda dengan sleeping bag doank mah biasa dilakukan oleh para pendaki. Tapi kan gak selalu juga yah… Dulu jamannya kuliah sih, suka maen ke Ranca Upas cuma buat sekedar camping doank sambil rapat-rapat himpunan atau bakar-bakaran. Bakar apa aja bisa, dari materi kuliah Algoritma Struktur Data, Artificial Intelligence dan Kalkulus 1-3 atau dulu sekaligus bakar kenangan juga bisa sih. Intinya buat orang kaya saya, camping gak selalu harus di gunung. Selagi masih di alam, kita mah bisa camping kapan ajah dan di mana. Bahkan dulu waktu masih jaman jadi wartawan, sempat ada wacana camping di depan Gedung Indonesia Menggugat (GIM). Haha. Tujuannya sepele, ngumpul-ngumpul di alam tapi gak ada waktu dan gak bisa jauh-jauh dari Pusat Kota Bandung karena pada dikejar deadline tulisan. Hahhaha.
Karena camping sudah menjadi hal yang langka semejak saya kerja, jadilah sekitar satu bulan yang lalu saya ajak salah satu teman dekat saya yang gak pernah camping karena susah izin untuk ikut event Satu Bumi Kita ini, dan dia mau. Hehehhe. Karena waktu itu katanya beberapa pendaftar pertama itu bisa dapat fasilitas tenda, yah saya pastikan saya menjadi bagian pendaftar yang pertama. Kalau disuruh ngurus bawa tenda juga, yah sama aja bohong. Begitu pikir saya…! Setelah daftar, PR selanjutnya adalah menghapalkan lagu-lagu si bintang tamu yang hadir. Hahhaa, ini penting demi eksistensi. Ya sayang banget kan, artisnya dah pada datang, nyanyi di tengah alam terbuka gitu, tapi kita gak nikmatin lagunya karena gak tahu lirik.:D
Setelah menunggu sebulan dan sempat ada drama juga karena temen yang saya ajak (Ka Indah) sempat sakit sehari sebelum acara dimulai, akhirnya Sabtu pagi semuanya siap sesuai yang diharapkan. Oia, beberapa hari sebelumnya sempat ada drama kacamata hilang di kantor juga. Sempat kebingungan karena gak pede juga pergi-pergi gitu tanpa kacamata. Tapi gak kepikiran juga sih mau bikin kacamata baru demi camping. Sempet cerita ke temen-temen karena bingung. Terus ada yang ngelawak gitu, “kesempatan salah meluk tuh tar kalau camping gak pake kacamata”. Ka Indah lain lagi, sampe mau minjemin kacamatanya yang gak tahu minusnya sama atau beda demi saya.
“Gak pake kacamata mah, duh susah lihat cowo tampan…! Jaman sekarang mah kacamata bukan buat baca, tapi buat lihat cowo tampan di sekitar,” lalu kami ngakak.
Tapi akhirnya, besoknya kacamata ketemu di kolong meja lantai 2 kantor. Hahahha.
Nah balik ke Sabtu Pagi. Sabtu pagi jam setengah delapanan saya sudah sampai di meeting pointnya yaitu Museum Sri Baduga. Beberapa keliatan sudah ramai, bingung bedain panitia dan peserta. Saya masih nunggu Ka Indah. Setelah Ka Indah datang, kami langsung masuk dan disambut panitia. Sempat celingak-celinguk juga karena gak kenal siapa-siapa. Terus ngebayangin kalau Ka Indah masih sakit dan saya cuma pergi sendiri. Susah juga kayaknya…! Begitu sampai, kita dapat id peserta dan pin yang lucu. Begitu pulang ke rumah beres acara, id ini saya dikumpulin sama id kegiatan lain yang selama dua tahun sudah dikumpulin dari berbagai acara. Wkwkwkw, bedanya kalo biasanya di id itu tulisannya PERS, kali ini tulisannya sebagai PESERTA.
Oh ya balik lagi, awalnya, saya pikir jumlah pesertanya cuma 30-an doank. Waktu saya diabsen dan gak sengaja lihat list peserta, sampai nomor 190-an. Woaaaaah banyaaak…! Tapi kayaknya udah banyak peserta yang kenal sama panitia juga sih. Saya mah tetap sama Ka Indah aja. Jadi anak polos. Hahhaha, lagian saya udah ketitipan sama bapaknya Ka Indah buat jaga anaknya yang abis demam soalnya. :D
Seperti di rundown yang ada diblog, kami dibagi menjadi beberapa kelompok dan saya masuk kelompok A untuk naik di truk tentara A. Ke Ciwidey pake truk tentara ini beneran dejavu jamannya jadi panitia ospek maba. Waaaaa,,, Kebayang kan excitednya saya. Naek ke truk, lagi-lagi gak kenal siapa-siapa. Yaudahlah yah… Udah berasa maba yang dikumpulin jadi satu dan belum kenal satu sama lain. Hehe. Seingat saya, saya sempat ditanya sama salah satu peserta di depan saya. Dia nanya, berapa lama perjalanannya dan sedingin apa si Ciwidey? Saya jawab standart sih. Sekitar 2 jam kata saya, dan dinginnya Ciwidey buat saya lebih dingin dari Lembang. Nah, rupanya si mbak-mbak yang nanya saya ini datang sama tiga temennya dari Jakarta. Mereka ke Bandung sejak Jumat dan nginap di Harris Fenci. Terus, satu cewe di sebalah ka Indah malahan dari Bekasi. Suka salut sama mereka, niat banget ikut camping beginian sampe bela-belain datang dari Jakarta. Hahaha.
Begitu sampai di Ciwidey, kita langsung diarahin masuk sama panitia yang sudah standby di sana. Buat ambil kaos dan minum. Iyaaaa, perjalanan Bandung-Ciwidey siang jam 9 pake truk sekitar 2,5 jam itu gak emang bikin perut agak terguncang dan kudu banget diganjel teeh hangat.
Pas datang itu, lapangannya belum keliatan jelas karena posisinya masih agak jauh. Kayaknya panitia masih sibuk ngediriin tenda sih. Akhirnya para peserta masih pada ngobrol dengan temannya masing-masing. Saya, ya sama Ka Indahlah. Akhirnya ikutan nyemil bakso karena belum makan siang dan emang gak dapat makan siang. Menjelang pukul satu kalau gak salah, baru peserta bisa masuk ke area perkemahan. Woaaaaaaaaa kesan pertama pas lihat area camp itu adalah kereeeeeeen banget. Langsung lebay, karena takjub. Hahahah.
Setelah itu kita ke pembagian tenda. Beneran ajah, saya sama Ka Indah kebagian Tenda 01 bareng sama salah satu anak Jakarta yang tadi nanya-nanya pas di truk dan satu lagi adalah anak Bandung. Yang kebanyakan dilakukan orang-orang adalah masuk tenda, baring-baring atau langsung Dzuhur. Kalau saya dan temen setenda lainnya adalah melakukan hal yang sudah mainstream, foto-foto. Hahhahahahhaa. Setelah foto-foto sebentar, baru deh ke Mushola. Dan bener ajah, masih ngantri. Beres sholat Dzuhur yang cukup mengantri, kita lanjut ke agenda selanjutnya. Oia, kalau saya sih, karena itu event yang gak di rumah atau emang di luar dan melihat kapasitas mushola dan peserta yang gak sebanding, saya memilih untuk menjamak sholatnya. Heu… Daripada tar-tar, suka ribet sih mikirnya.
Acara pertama dibuka sama performance-nya Serambi Langit yang kata ka Indah adalah Serambi Mekah. Suka salah manggil dia. Wkwkwkkw. Beres Serambi Langit nyanyi berapa lagu, langsung ada diskusi Mas Nur Hoeda yang menjadi salah satu tim Indonesian 7 Summit Expedition Wanadri. Pas momen-momen kaya gini, saya sebagai peserta biasanya sambil berusaha menghapal muka-muka panitia dan gimana sifatnya masing-masing. Karena pasti beda-beda tuh dan bisa jadi, tar kita butuh buat komunikasi sama salah satunya.
Selain itu jangan lewatkan untuk cuci mata kalau ada cowo yang ganteng. Wakakakak #toyorpalasendiri. Bukan-bukan, kalau saya sih cuci mata ke si Bung Fiersa Besari. Abisnya, dia ada di pendopo tempat diskusi. Karena kebetulan lagi pegang kamera, perbanyaklah mencuri foto candidnya dia. :D
Beres diskusi 7 Summit-nya Mas Nur Hoeda, kita kembali ke depan panggung utama di lapang. Iaaaaa, ada panggung besarnya gitu. Lah ini lupa diceritain di awal tulisan yaks…. Huft. Nah di panggung itu, di saat sore menuju senja [kaya lagu Payung Teduh], hahahha, ada performance dari Serambi Langit lagi dan ParaHyena. Nah yang mau baper atau caper, momen kaya gini juga penting. Saya sih tetap, ngecandid si Fiersa Besari. Wkwkwkwkw. Habisnya, si Bung Fiersa ini pake jaket dan masker yang udah mirip artis Korea banget. Jadi pengen iseng-iseng berhadiah ngumpulin fotonya gitu deh. Wahahhaa. Duh…! Oia, ada juga si personil Angsa dan Serigala lagi duduk-duduk lucuk di rumput. Doi bakalan tampil malam sebelum Bung Fiersa Besari. Beuh, camping ini tuh emang bertabur band indie. Ini yang bikin saya gak nyesel ikut acara ini dan pengen lagi…. :D
Beres games dan penampilan beberapa band indie, acara di-break karena mau masuk maghrib dan semua pada balik ke tenda masing-masing untuk siap sholat.




Tulisan ini dipublikasikan juga di : https://ruangketik.wordpress.com/2015/10/08/cerita-camping-satu-bumi-kita-part-i/

2 komentar :

  1. kisah camping satubumikita ini tentu sangat seru dan menarik hati, banyak bertemu dengan sahabat sehati yang memiliki satu tujuan satubumikita.
    mantap kang.
    salam sehat dan ceria selalu untuk seluruh komunitas satubumikita dari Desa Cilembu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kang, alhamdulillah menambah sahabat yang satu tujuan.

      Terima kasih :)

      Hapus

Silahkan berkomentar, menyanggah, bertanya ataupun ingin berkorespondensi.



Terima kasih

Masukan E-mail Anda Untuk Tetap Update Blog Satubumikita

ANDA PENGUNJUNG KE-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...