Selasa, 29 Desember 2015

Catper Halo-halo Patuha : Berkemah Di Kaldera, 25 -27 Desember 2015

Oleh : Arnadhiraich (Teh arni)

Setelah lama ngga punya hasrat buat nulis, akhirnya ada lagi yang bikin pen nulis. Emang, kadang harus dipancing biar keluar niatnya.

Apa yang bikin pen nulis? Tuh, ada di judul. Apaan ituteh? Ituteh nama acara. Acaranya sabuki. Apa sabuki te? Acara apa itute? Naaahhh itu, kalo pengen tau hayu dibaca sampe bawah. Tapi aseli bakalan panjang pisan da inimah bukan cuma cerita perjalanan tapi curhat hahaha.




Sabuki itu komunitas. Komunitas apaya, dibilang pecinta alam da ngga cuma alam, mereka gerak di sosial juga. Ya pokonyamah sabuki te satu bumi kita, komunitas yang aku kenal dari mangeja. Awalnya bukan aku yang gabung. Aku cuma nyamperin mangeja pas mereka lagi rapat, jol disuruh kenalan. Abis itu diajakin deh ikut acara sabuki. Pertama kali dateng di acara sabuki di Museum Barli, pas acara buka puasa bareng. Disitu masih tiis aja belum berasa gabung. Abis itu di tag Farah soal acara seuri bray. Dia nge tag cuma gegara ada Fiersa Besari nya doang. Eeeehh malah aku yang ikutan. Disitu mulai deket sama yang lain. Soalnya udh ikutikutan di grup line nya juga. Dan acara paling anyar ya itu, HaloHalo Patuha : Berkemah di Kaldera *cmiiw*.

Jadiiii, liat woroworo acara itu tuh dr awal. Awalnya emg udh lgsg excited pen ikutan. Bilang sama mangeja, diiyain. Laporan ke nyonya besar, diizinin. Yaudah, langsung aja mau ikutan. Salahnya *atau untungnya, ngga paham juga deh*, seminggu sebelum ke patuha tuh mangeja ngajak ke gunung geulis. Dengan segala eksiden ‘bisa naik gabisa turun’ gegara pas naiknya curam jd turunnya ya pasti juga curam, akhirnya berhasil pulang dengan selamat setelah mewek gegara gagal webbing dan berakhir sosorodotan sampe ledek pisan.


Nah pas beres daftar ini nih patuha, aku tanya sm mangeja, ai trek patuha gimana? Dia bilang lama nya cuma ngelewatin kebon warga sama kebon teh gitu terus nanti kempingnya di kawah yang udah mati namanya kawah saat. Udah ya, pikiran pertama te ah aman da dikasih jalan kebon teh mah resep merenan.

Mendekati hari H, masuk lah ke groupchat di line yang isinya semua manusia yang bakalan pergi kesana. Masih amanaman nih, sampe mang Kumang nge chat bilang ‘yang punya webbing bawa ya’. Jengjreng! Baca itu aku soak. Ngapain bawa webbing? Mau apa? Dan barulah menyadari, kawah di gunung tangkuban perahu aja kek cangkang telor dibagi dua. Kawahnya kelimutu, udah puguh pisan kek mangkok. Jadi, karena mau kemping di kawah, berati kudu TURUN ke kawah! Sampe situ udah pasrah aja welah gimana ntar. Hese mah balik dei weh.

Tanggal 25 desember 2015, udah ready dari semalem, kroscek bawaan sampe berkalikali takut ada yang kelupaan dan repotin yang lain. Berangkatlah ke sribaduga dengan gembolan segede gaban gegara bawa air mineral 3 botol gede, dan dalam keadaan abis road trip bandung-purwokerto-jogja-kandangan-temanggung-putwokerto-bandung dari tanggal 19 sampe 23. Berangkatnya senangsenang, ada Thesa, ada mang aldi, ada teh Udin sama teh Atina juga. Pada kenal gitu maksudnya. Yang lain juga kenal cuma belom akrab aja.

Sampe di desa Cipanganten, gelar tenda, mandi kucing, makan enak sponsorshipnya pak seno, dan terang bulan plus langit bersih sponsorship Yang Maha Segalanya. Itumah aseli jongjons pizan. Dingin tapi ngga terlalu parah, masih ketahan lah sampe jam 3 subuh mah. Pas jam 3 subuh baru menggigil hahahha.

Camp hari pertama, asyique!
Setelah beberes semuanya, melanjutlah perjalanan sesungguhnya menuju kawah saat. Dikasih jalan berbatu dan panjang tanpa pohon di kanan kiri, kok aku cepet capek ya. Padahal nanjaknya biasa ae. Maksudnya belom ekstrem gitu. Sampe ketika mang Aldi menyarankan motong jalan, aku senang karena merasa ngalicikan alam. Dan motong jalan naik ke semak belukar, kebaret sana sini, begitu udah setengah, mang Aldi bilang ngga ada jalan karena salah titik akhirnya. Jengjreeeeng. Melipirlah kami mau kembali ke jalan yang benar. Taunya ada mang Pepep, bilang kalo disana ada jalan. Balik lagi lewat jalan tadi. Kesel, tapi seneng. 

Jadi tim bontot, jalan paling belakang, bodoamat dah. Perjalanan amanaman meskipun banyak berenti dan ngarenghap ngambil napas. Senengseneng aja meskipun capek dan bahu sama punggung dan pinggang juga rasanya kek diirisiris. Yang bikin jalan terus adalah pikiran 'yang cewekcewek lain aja udah pada lewat, masa aku gabisa’ bari lupa tea, ini pendakian kedua naik gunung dan pendakian pertama naik gunung ramerame sama oranglain. Hahahah. Sampailah pada saatsaat menyebalkan dan paling hoyong balik sedunia. Iya itu, rapling *apalah gimana nulisnya aku gatau pokonya bacanya mah repling*. Jadi rapling itu turun dengan tali sebagai pegangan. Si turunannya curam naudzubillah. Ntar webbing ato talinya diiketin ke pohonpohon yang jarangjarang ada. 


Ah pokonya ngga banget! Drama deh mulai disitu. Malu aslinyamah, yang bantuin aja mang Adis, mang Yogi sampe balik lagi ke atas, mangeja mah duluan naro carrier. Aku udah ga bawa tas angger berat rasanya badan. Disitu berasa banget tementemen sabuki mah ngga pada nyinyir. Pas sampe di kawah saat, mereka malah pada nanyain aman apa engga. Terharu lah pen mewek aselinya diperhatiin gitu. Padahal kenal deket banget juga engga. Laaahhh kalian isdebes gaes!

Sisa perjalanannya asyique!
Bangun tenda lagi, satu 'komplek’ sama mang Yogi-teh Malla dan mang Aldi-Thesa. Tendanya diposisiin segitiga, diatasnya dipasang flysheet raksasa. Ditengah bikin 'dapur umum’. Dengan bebawaan mangeja yang alaihimgambreng, ditambah katelnya Thesa dan cemilancemilan teh Malla, kami bahagia makan nasi kangkung dan telor orek serta jambal roti dan syambal.

Banyak cecengosan dan bobodoran sampai saat itu. Banyak yang bikin ketawa dan ngga ada satupun yang bikin kesel *kecuali trek turun ke kawah saat*.

Malemnya api unggunan, diceritain tentang Bujangga Manik sama mang Pepep, dan mikir 'kenapa guru geografi aku gabisa semenarik mang Pepep? Kalo bisa begitu kan dari dulu nilai geo aku bisa bagus’. Makin malem makin dingin. Selesai api unggunan sekitar jam 9an, udah gakuat banget pen cepet jadi kepompong. Akhirnya melipir masuk tenda. Malem di kawah saat, lebih dingin dari malem di cipanganten. Ada bulan apa engga, aku ngga tau karena udah ngga ada hasrat diem diluar.

Paginya tanggal 27, makan besar di dapur umum. Bukan dapur umum 'komplek’. Tapi dapur umum semuanya. Setelah itu beberes, fofotoan, dan jalan pulang. Naik ngga sesusah turun. Da emang phobianya sama tinggi, jadi pas naik mah diakalin we ngga liat bawah. Ai kalo pas turun kan mau gamau liat bawah. Seperempat perjalanan, kami ngelicikan alam *lagi’. Motong jalan ke kawah putih, dan turun make odongodong. Eh, kami disini ya kamikami si 'komplek rumah tangga’ lamun ceuk yang lain mah; mang Yogi-teh Malla, mang Aldi-Thesa, mangeja-aku. Sampe akhirnya dievakuasi pake truk, kami mah gogoleran di warung depan kawah putih waktu yg lain nerusin ke cipanganten, dan mang Yogi-teh Malla pulang duluan karena bawa motor.

Sampe sribaduga jam 7an malem. Seneng, capek, sakit badan, sakit rahang ketawa wae, ah pokoknya warbyasak! Kalo ditanya kapok apa ngga? Ya engga sih, ngga kapok. Tapi kalo mikir capeknya, mikir horor pas turun ke kawahnya ya malesin. Hahaha.

Nuhunz badagz wankawan sabuki. Karena kalian aku jadi resep ngumpul-ngumpul. Alopyuolgaes!


Tulisan ini di posting juga di : http://arnadhiraich.tumblr.com/post/136081194766/halohalo-patuha-berkemah-di-kaldera

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, menyanggah, bertanya ataupun ingin berkorespondensi.



Terima kasih

Masukan E-mail Anda Untuk Tetap Update Blog Satubumikita

ANDA PENGUNJUNG KE-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...