Sabtu, 07 Desember 2013

Sepintas Mengenal Si Bunga Abadi, Edelweiss

Edelweiss di Gunung Papandayan, foto : Ajeng

Kali ini satubumikita akan sedikit mencoba membahas mengenai bunga simbol keabadian, yaang banyak ditemui di pegunungan. Ya, simbol tersebut adalah sebuah tumbuhan yang berbunga, dan itu adalah Edelweiss. Sering kali kita tergoda untuk memetiknya dan membawa pulang bunga tersebut untuk menjadi kenang-kenangan atau untuk seseorang, pesona bunga kecil tersebut seolah memang menjadi daya tarik tumbuhan yang semakin langka tersebut.


Bunga Edelweiss, seperti menukil dari laman wikipedia menyebutkan bahwa Edelweiss atau Anaphalis javanica,  atau ada juga yang menyebut Bunga Senduro, adalah tumbuhan endemik zona alpina/montana di berbagai pegunungan tinggi Nusantara. Tumbuhan ini dapat mencapai ketinggian 8 meter dan dapat memiliki batang sebesar kaki manusia walaupun umumnya tidak melebihi 1 meter.

Edelweis merupakan tumbuhan pelopor bagi tanah vulkanik muda di hutan pegunungan dan mampu mempertahankan kelangsungan hidupnya di atas tanah yang tandus, karena mampu membentuk mikoriza dengan jamur tanah tertentu yang secara efektif memperluas kawasan yang dijangkau oleh akar-akarnya dan meningkatkan efisiensi dalam mencari zat hara. Bunga-bunganya, yang biasanya muncul di antara bulan April dan Agustus , sangat disukai oleh serangga, lebih dari 300 jenis serangga seperti kutu, tirip, kupu-kupu, lalat, tabuhan, dan lebah terlihat mengunjunginya.

Bunga edelweiss yang belum mekar, di Gunung Rakutak, Bandung

Masih menurut keterangan dari wikipedia, tumbuhan ini cabang-cabangnya jika dibiarkan tumbuh cukup kokoh, edelweis dapat menjadi tempat bersarang bagi burung tiung batu licik Myophonus glaucinus. Bagian-bagian edelweis sering dipetik dan dibawa turun dari gunung untuk alasan-alasan estetis dan spiritual, atau sekedar kenang-kenangan oleh para pendaki. Pada bulan Februari hingga Oktober 1988, terdapat 636 batang yang tercatat telah diambil dari Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, yang merupakan salah satu tempat perlindungan terakhir tumbuhan ini. Dalam batas tertentu dan sepanjang hanya potongan-potongan kecil yang dipetik, tekanan ini dapat ditoleransi. 

Jadi selagi tumbuhan ini masih eksis keberadaannya di tingginya gunung-gunung Indonesia, mari kita jaga dengan cara yang sederhana yaitu untuk Tidak memetik dan menggangu Edelweiss !! (satubumikita)***

1 komentar :

Silahkan berkomentar, menyanggah, bertanya ataupun ingin berkorespondensi.



Terima kasih

Masukan E-mail Anda Untuk Tetap Update Blog Satubumikita

ANDA PENGUNJUNG KE-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...