Sabtu, 24 Januari 2015

Bersama Sabuki Jelajah Citatah

Oleh Gita Diana A

Foto oleh Tiny Yuniar | Komunitas Satu Bumi Kita
Minggu, 18 Januari 2015, saya dan beberapa kawan ikutan mejeng pagi-pagi di pintu selatan Stasiun Bandung bersama seratusan orang lain demi ikutan acara jalan-jalan komunitas Satu Bumi Kita ke karst Citatah.


Seru banget, dari pagi-pagi udah heboh. Ada acara temen kita salah kostumlah, mau naik gunung tapi dandanannya a la anak gaul BIP (hahaha). Ada juga acara temen kita malah nyampe di pintu utara. Sakitnya tuh di sini pas saya dan temen saya udah lari-lari pake nyebrang kereta segala dari pintu selatan ke pintu utara demi ngasih tiket ke si telat biar dia bisa masuk, eh ternyata distop sama dua petugas gitu. "Gini ya Mbak, mulai sekarang, tiket KRD cuma bisa diterima di pintu selatan, ga bisa di pintu utara." Alhasil si telat harus muter lagi ke pintu selatan, deh. Untung doski bawa motor. Untungnya juga nggak ada dari kita yang ketinggalan KRD ke Padalarang.


Empat alumni SMP 12 dan satu alumnus SMP 17

Dari stasiun Padalarang, semua peserta jalan-jalan diangkut naik tiga truk pick-up (yes, you read that right) menuju tempat masuk Gunung Hawu. Dari sana kita mendaki dan mendaki sampai puncak. Biasanya orang kalo lagi mendaki tuh kan tenang ya, nyimpen energi. Tapi sama temen-temen saya yang ini sih boro-boro tenang, yang ada ngakak melulu, hahaha. Dikit-dikit nyeletuk yang galau-galau, dikit-dikit ngegombal. Mana lagu "malu sama kucing, meong meong meong" malah stuck di kepala saya, pula. Terus medannya sebenernya harusnya biasa aja sih kayaknya, tapi buat saya yang anak manja rumahan ini exhausting banget, euy. Apalagi pas harus melalui ilalang, walah! Kalo saya nyasar dikit udah nggak akan ketolong deh, secara badan pendek saya nggak akan keliatan (hiks). Tapi setelah berhasil melewati ilalang itu dooong rewardnya keren banget asli! Foto-foto deh kita (wajiiib). Oh, dan nggak lupa nyanyi lagu "happy birthday" buat salah satu temen kita yang kebetulan ultah juga hari itu, dong (thanks for the reminder, Facebook!). Seru deh pas para anggota Sabuki ikutan nyanyi happy birthday meskipun mereka nggak tau siapa yang ulang taun, hahaha. It was special, guys, thanks so much!



Setelah dari Gunung Hawu, kita isoma sebentar di sebuah mesjid, kemudian melanjutkan perjalanan (dengan truk pick-up lagi, hahaha) menuju Stone Garden. Di sini sih nggak ada nanjak-nanjak yang ekstrim, justru pemandangannya cantik banget. Biaya masuknya juga cuma Rp3000. Tapi ya gitu, karena yang ikutan jalan-jalan banyak, dan banyak juga pejalan lain yang ke sini, jadinya susah foto-foto eksklusif karena orangnya banyak. Yang penting liat pemandanganlah, ya! Oh, dan di sini selain kita nyanyi lagu selamat ultah lagi, kita juga bikin "kado" buat si ultah. Hahaha. Semoga berkesan ya, Tin. :P


Dari sana kita naik truk lagi menuju destinasi terakhir: Gua Pawon. Dari tempat berhentinya truk, kita mesti turun, turun, turun, turun, tuuuruuunnn... Serem banget asli parah! Untungnya temen-temen saya sabar banget menangani anak rumahan manja ini (hahaha), bahkan salah satu temen saya pake bawain tas saya segala dong lol, baik banget nggak? Apalagi kegalauan dan kegombalan kita nggak selesai, lol. Setelah entah berapa lama turun (bisa jadi cuma 10 menit, tapi berasa kayak 10 tahun huhuhu), akhirnya keliatan juga itu pintu masuk Gua Pawon. Setelah bayar Rp5000 aja untuk tiket masuk, kita akhirnya melangkah juga menuju Gua Pawon... Yang nanjak lagi. Haiyah. Agak gelap pula di dalem, jadi sebaiknya kalo mau ke sini bawa senter, ya. Di Gua Pawon kita bisa liat banyak banget kelelawar yang terbang-terbang di atas gitu, dan keluar dari situ ada sebuah situs tempat penemuan kerangka manusia gitu. Selama di gua, cuma ada satu lagu yang stuck di kepala saya: "NA NA NA NA NA NA NA NA BATMAAAN!" Hahaha. Sebenernya setengah berharap bumi bergetar dan keluar sebuah batmobile dari dalam gua, tapi sayangnya nggak terjadi.

Mau di gunung/gua/truk yang jelas narsis duluuu hahaha

Dari sana, kita semua naik truk pick-up lagi menuju stasiun Padalarang. Nggak lupa nyanyi "happy birthday" sekali lagi dong, hahaha. Sepanjang perjalanan, kayaknya untuk mengusir perhatian kita dari rasa lelah, kita malah rajin banget ngegombal lagi. Kalo ada yang nyeletuk, "Capek ya," pasti ada yang menyambut, "Tapi aku ga pernah capek mikirin kamu..." Atau kalo ada yang nyeletuk "Jauh ya," pasti ada yang nyaut, "Gapapa jauh, yang penting hati kita dekat..." Eeaaa hahaha. Sampe di kereta juga masih tetep aja dilanjutin, dasar gokil.

Gitu, deh. Abis itu kita semua pulang ke rumah masing-masing. Ada yang turun di stasun Cimahi, Cimindi, Bandung. Tapi ada satu persamaan: kita semua rasanya seneng banget nemu keluarga baru. Keluarga yang mantep banget diajak seru-seruan naik gunung, keluarga yang kok kayaknya galau semua hatinya (hahaha), keluarga yang doyan banget baso sampe ngubah yel-yel Sabuki yang "Sabuki! Hu ha!" jadi "Kabeuki! Baso!" hahaha. Kenangan gegalauan bersama, neduh di kandang kambing, ngabisin snack temen baru, rekam video dimanapun kapanpun, foto-foto pake "monohok", dan semuanya itu bikin trip kali ini istimewa banget. Thanks, guys. Jadi kapan kita ngebaso bareng? 
Tulisan diambil dari blog teh Gita :  http://gitadine.blogspot.com/2015/01/bersama-sabuki-jelajah-citatah.html

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, menyanggah, bertanya ataupun ingin berkorespondensi.



Terima kasih

Masukan E-mail Anda Untuk Tetap Update Blog Satubumikita

ANDA PENGUNJUNG KE-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...