Rabu, 28 Desember 2011

Jurnal : Bertualang ke Curug sabuk, Sumedang 17 Des 2011

Keindahan alam di tatar Priangan ini memang tak akan pernah ada habisnya tuk kita kagumi dan jelajahi. Selalu saja ada objek wisata menarik yang patut kita kunjungi. Seperti sabtu yang lalu (17/12/2011), satubumikita berkesempatan mengunjungi salah satu objek Curug (air terjun), yaitu Curug Sabuk yang tepatnya berada di lereng Gunung Kareumbi, Dusun Nangorak, Desa Margamekar, Kec. Sumedang Selatan, Kab. Sumedang, .

Akses menuju Curug Sabuk

Untuk menuju Curug sabuk, kami bertolak pagi hari dari halte Bus di Jalan Dipati Ukur, Bandung menumpang Bus Damri Jurusan Jatinangor. Bus Ac yang cukup penuh sesak oleh penumpang khususnya anak pramuka yang akan persami (perkemahan sabtu-minggu) di Kiara Payung. Sekitar 1 jam perjalanan di dalam Bus akhirnya kami pun sampai di pemberhentian terakhir di Jatinangor (Unpad). Dari Jatinangor kami kembali meneruskan perjalanan dengan mencarter angkot berwarna cokelat jurusan Sumedang-Cileunyi untuk menuju daerah Nangorak, Sumedang (start trekking/jalan kaki menuju Curug Sabuk).

Hamparan sawah



Perjalanan dari Jatinagor menuju Nangorak, Sumedang memakan waktu sekitar 1,5 jam, Jalan yang tadinya lebar dan mulus berganti menjadi jalan perkampungan sempit dan menanjak. Sesampainya di daerah Nangorak, perjalanan dilanjut dengan berjalan kaki untuk menuju Curug dengan jarak sekitar 4 km dan waktu tempuh kurang lebih 3 jam-an. Hamparan sawah luas dengan latar bukit-bukit serta langit yang cerah menyapa kedatangan kami di sana. Trek pertama yang harus kami lalui adalah jalan setapak di sisi sungai hinggaa kemudian memasuki hutan yang cukup rapat dengan jalan yang semakin menanjak.

Melintas Sungai

Udara segar dan suara binatang penghuni hutan seperti burung, katak dan monyet menemani perjalanan kami. Hutan yang cukup terjaga dan jarang dirambah oleh warga mungkin cukup berpengaruh pada debit air serta kejernihan/kebersihan air sungai yang kami lewati. Pohon-pohon besar dan tinggi masih kami dapat temui di sana, pohon-pohon bambu yang sepertinya tidak pernah ditebang pun menjulang tinggi dengan ukuran yang besar dan berlumut tanda tak pernah dijamah. Selain itu terdapat pula beberapa pohon seperti pohon jengkol dan pohon hutan lainnya yang berbuah lebat di kawasan hutan tropis di sana.

Curug Sabuk

Semakin masuk ke dalam hutan, jalan yang kami lalui semakin beragam, dari tanjakan, turunan, melipir punggungan bukit hingga melewati aliran sungai. Setelah perjalanan yang cukup jauh dan tentunya membuat berkeringat, Alhamdulillah, akhirnya kami pun sampai di objek yang menjadi tujuan kami, yaitu Curug Sabuk. Di kawasan Curug sabuk tersebut terdapat sekitar 4 buah Curug yang indah, 2 Curug berukuran kecil dan 2 lainnya berukuran cukup besar dan jatuhan airnya yang cukup tinggi. 2 curug besar yang jaraknya berdekatan seperti Curug kembar. Air yang mengalir dari atas Curug bisa dikatakan bersih dan jernih (mungkin langsung dari mata air) serta dingin dan menyegarkan. Rasanya sudah tak sabar  tuk merasakan segarnya jatuhan air dari curug tersebut.


Untuk penamaan Curug Sabuk sendiri, menurut bebrap sumber yang saya baca diambil dari salah satu Curug yang menyerupai "Sabuk" (ikat pinggang), tapi pertanyaan saya kenapa tidak dinamai saja "Curug Beubeur" (beubeur dalam bahasa sunda berarti sabuk) :). Ada pula pendapat seorang teman yang menurutnya kalau penamaan "Curug Sabuk" diambil dari jalan menuju Curug yang panjang dan melingkar seperti sabuk (ikat pinggang). Wallohualam.
Rasa lelah sepanjang perjalanan pun cukup terbayar dengan pemandangan yang indah terhadir di depan mata. Suara jatuhan air dengan situasi hutan yang tenang dan damai menambah indah suasana. Curug yang bisa dikatakan masih cukup alami ini memang mungkin jarang dikunjungi, terbukti dengan bersihnya kawasan curug dari sampah bekas makanan kemasan. Bisa jadi akses serta informasi yang kurang mengenai Curug sabuk menjadi Curug ini jarang dikunjungi, tapi lebih baik seperti itu, keaslian serta keasrian lingkungan sekitar dapat lebih terjaga karena jarangnya manusia yang berkunjung dan mengindarkan dari oknum serta tangan jahil yang suka mengotori/merusak objek-objek wisata alam. (opik/satubumikita)***




Semoga bermanfaat. Salam satubumikita.

Terima kasih


Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, menyanggah, bertanya ataupun ingin berkorespondensi.



Terima kasih

Masukan E-mail Anda Untuk Tetap Update Blog Satubumikita

ANDA PENGUNJUNG KE-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...